SPORTSHOWROOM

    SPORTSHOWROOM: setiap sepatu memiliki ceritanya sendiri

    Kini, sepatu kets adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Jika kamu jalan-jalan di kota besar manapun dan kamu pasti akan menemukan desain klasik kemanapun kamu pergi. Tapi ini tidak selalu terjadi. Keberadaan sepatu kets komtemporer di mana-mana adalah hasil dari beberapa dekade sejarah alas kaki performa yang menjadikan dasar yang kuat untuk budaya saat ini.

    Bermula pada tahun 1949 dengan sepatu pertama oleh adidas’, yang bernama Samba, yang memiliki sol karet yang memberikan pemain sepak bola grip yang baik untuk permukaan licin. Tawaran yang memiliki sukses tinggi berikutnya datang lebih dari sepuluh tahun kemudian dalam bentuk Stan Smith (awalnya Robert Haillet). Sepatu tenis yang sederhana ini menjadi model yang sangat populer. Sepatu adidas Gazelle kemudian datang pada tahun 1966. Awalnya dibuat untuk sprinter, seiring waktu menjadi sepatu sehari-hari yang dipakai oleh ikon fesyen dan bintang musik.

    Lanjut ke tahun 70-an, adidas meluncurkan sepatu basket sederhana yang disebut dengan Superstar. Komponen khusus olahraganya menjadikan Superstar favorit di antara pemain basket, tetapi gayanya menciptakan sebuah warisan yang akan berlanjut dari generasi ke generasi. Pada saat ini, Nike telah hadir, dan pada tahun 1972 mereka merilis dua sepatu lari secara berurutan. Yang pertama adalah Waffle, yang dikenal karena corak uniknya pada solnya. Yang kedua adalah Cortez, yang memanfaatkan budaya pop untuk mendorong kesuksesan jangka panjangnya. Setahun setelah sepatu ini keluar, Nike memasuki pasar basket dengan Blazer, yang grip dan kesejukannya yang ditingkatkan membuat banyak orang memakainya di lapangan.

    Pada tahun 80-an, Nike dan adidas sama-sama mengeluarkan desain-desain baru. Adidas memulai dekade ini dengan sepatu tenis canggih, bernama Continental 80, sebelum Nike merilis Air Force 1 pada tahun 1982. Berawal sebagai sepatu basket, kini menjadi salah satu model Nike yang paling ikonik. AF1 diikuti oleh Pegasus satu tahun kemudian, sepatu yang sering digunakan oleh pelari. Pada tahun 1984, sepatu basket adidas lain terbit. Dikenal sebagai Forum, sepatu ini memiliki fitur dukungan tumit disamping sol yang bisa mengurangi efek benturan. Pada tahun yang sama, adidas meluncurkan lini sepatu lari ZX pertama mereka, seri sepatu yang membawakan teknologi baru yang diciptakan oleh merk, termasuk sistem Torsion yang merubah permainan. Pada tahun 1985, Nike memproduksi sepatu basket yang menjadi sangat populer, Jordan 1. Awal dari banyak sepatu yang memiliki nama sama dengan seorang pemain basket yang dinobatkan terbaik sepanjang masa, Michael Jordan. Tapi ini bukan satu-satunya penawaran Nike untuk sepatu basket pada tahun 1985 – mereka juga membuat Dunk. Dibuat untuk kancah basket di perguruan tinggi, akhirnya menemukan tempat di skating dan mode.

    Pada paruh kedua dekade 80-an, Nike mencapai tingkat inovasi yang lebih besar ketika mereka mengeluarkan Air Max 1, pada tahun 1987. Nike memperkenalkan lini yang akan memasok beberapa sepatu kets mereka yang paling terkenal, dengan kantong udara yang terlihat sebagai pondasinya. Kemudian, pada tahun 1988, Jordan 3 rilis, menjadi yang pertama membawa logo Jumpman yang terkenal. Hanya setahun kemudian, Jordan 4 rilis, namanya yang sekali lagi memberikan dukungan pada koleksi sepatu ini.

    Awal dekade 90-an menghasilkan model Nike yang lebih sukses. Sepatu Jordan 5 turun dengan beberapa fitur yang diperbarui pada tahun 1990, periode ketika skor produktif Michael Jordan mencapai rekor baru. Nike Air Max 90 juga keluar tahun itu. Meskipun sepatu lari, sepatu ini menjadi fenomena budaya karena desainnya yang keren dan kenyamanannya yang luar biasa. Pada tahun 1991, Jordan 6 diperkenalkan, kali ini dikenakan oleh Michael saat ia memenangkan kejuaraan NBA untuk pertama kalinya.

    Tidak lama setelah ini, Nike merilis sepatu khusus untuk pelari. Dikenal dengan nama Air Huarache, sepatu ini mendorong batas-batas teknologi performa dengan menggunakan bahan neoprene ringan. Kemudian, pada tahun 1994, adidas mengembangkan sepatu bot untuk sepak bola bernama Predator. Didesain untuk memfasilitasi kontrol bola yang baik, hingga digunakan oleh superstar seperti David Beckham dan Zinedine Zidane.

    Saat pertengahan 90-an datang, Nike sangat tertarik untuk mengerjakan ulang model yang berjalan sebelumnya dan membuat sesuatu yang benar-benar orisinil. Mereka mencapai ini pada tahun 1995 dengan sepatu yang memiliki estetika berani: Air Max 95. Tahun itu juga menghasilkan Jordan 11, yang menjadi simbol kembalinya Michael Jordan ke NBA. Pada tahun 1996, adidas meluncurkan sepatu lari terbaru mereka, Ozweego, yang menawarkan perlindungan sekaligus kenyamanan.

    Menjelang akhir tahun 90-an, Nike mengeluarkan Air Max 97, yang memiliki tampilan futuristik yang membuatnya populer baik di kalangan pelari tetapi juga sebagai item fesyen. Satu tahun kemudian, Nike memperkenalkan dua sepatu kets lainnya. Yang pertama adalah sepatu lari, Air Max Plus, yang penampilan istimewanya dan teknologi Tuned Air yang memastikan performanya berjalan dengan baik, yang lainnya adalah sepatu sepak bola yang disebut dengan Mercurial. Desain luar biasa ini berisi sejumlah inovasi teknologi, tetapi pesepakbola Ronaldo-lah yang menjadikannya terkenal.

    Awal tahun 2000-an Nike mendirikan merek skateboard khusus mereka, Nike SB. Didirikan pada tahun 2002, mereka membuat versi skating dari desain retro seperti Dunk dan Blazer tapi juga menciptakan sepatu skate yang baru. Pada tahun 2009, skater terkenal Stefan Janoski diminta untuk membuat model khasnya sendiri. Nike Janoski adalah sepatu yang serbaguna dan sempurna untuk aspek teknis olahraga.

    Lompat ke tahun 2015, sebuah periode yang sangat baik untuk para desainer alas kaki. Nike mengeluarkan Metcon untuk mendukung latihan kebugaran. Sementara itu, adidas menciptakan sepatu lari inovatif Ultra Boost, yang menggabungkan teknologi Boost dan Primeknit yang canggih. Ini ditampilkan dalam beberapa rilis 2015 lainnya, salah satunya adalah NMD, sneaker kontemporer untuk eksplorasi urban. Yang lainnya adalah salah satu kreasi Yeezy pertama adidas, 350 Boost. Sepatu ini menjadi sukses besar, menutup tahun sensasional untuk perusahaan Jerman ini.

    Pada tahun 2017, Nike menampilkan inovasi lebih lanjut dengan merancang VaporMax, sepatu pertama mereka yang menggabungkan sol Air yang terlihat panjang, sebuah teknologi mutakhir yang memberikan kenyamanan luar biasa. 2018 menandai Air Max: 270. Tidak seperti model sebelumnya, ia mengutamakan gaya hidup sebelum berlari, dengan tumit bulat yang benar-benar menonjol. Sementara itu, adidas memperluas kolaborasi mereka dengan Ye, meluncurkan Yeezy 500, yang menampilkan estetika retro 90-an. Pada tahun 2019, dua lagi dirilis, 700 dan 380. 700 menentang konvensi sebagai sepatu berpenampilan unik lainnya yang terasa seperti karya seni. 380 adalah versi baru dari 350 dengan tampilan yang diperbarui, termasuk tumit miring di samping upper camo-print yang menawan. Pada tahun yang sama, Nike mengeluarkan Air Max 720 yang bergaya dan berwawasan ke depan dengan sol Air 360 derajat – gelembung udara tertinggi yang pernah ada.

    Pada tahun 2020, untuk merayakan 30 tahun Air Max 90, Nike memodernisasi penampilannya dengan AM2090, memberikan siluet yang lebih futuristik pada sepatu lari ini. Bahkan baru-baru ini, pada tahun 2021, Yeezy menerbitkan Slide, slider nyaman yang menampilkan bodi busa EVA yang tebal.

    Kisah luar biasa dari sepatu kets modern dimulai beberapa dekade lalu, tetapi akun ini hanya mewakili koleksi kecil sepatu, sepatu latihan, dan alas kaki lainnya yang dirilis oleh Nike, Jordan, adidas dan Yeezy pada periode berikutnya. Perjalanan luar biasa ini mengubah olahraga dan mode, mendekatkan keduanya hingga menyatu untuk membentuk desain unik yang sesuai dengan salah satu domain. Penggabungan dunia ini paling jelas terlihat dalam banyaknya kolaborasi yang diumumkan dalam beberapa tahun terakhir; Nike terutama dengan merek streetwear mewah Off-White dan artis musik Travis Scott, dan adidas dengan antara lain rumah mode Gucci. Merek-merek ini juga belum selesai either – mereka tampaknya menciptakan inovasi baru dari tahun ke tahun, dengan potensi banyak sepatu kets yang lebih bergaya di masa depan.

    SPORTSHOWROOM uses cookies. About our cookie policy.

    Continue

    Pilih negara anda

    Eropa

    Amerika

    Asia Pasifik

    Afrika

    Timur Tengah