SPORTSHOWROOM
Nike Pegasus

Nyalakan Filter

  • Menggolongkan

  • Jenis kelamin

  • Merk (Nike)

  • Koleksi (Pegasus)

  • Gaya

Nike Pegasus

Nike Pegasus

225 produk

Sepatu lari yang tak lekang oleh waktu dan dapat diandalkan yang dibuat untuk semua orang.

Nearby
Nike Pegasus 40 FZ5055-101
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Year of the Dragon"
  • Rp1.764.132,30
Nike Pegasus 40 FV0984-100
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Summit White & Fireberry"
  • Rp1.812.686,40
Nike Pegasus 40 Premium FQ8111-331
  • Nike
  • Pegasus 40 Premium
  • "Ekiden"
  • Rp2.233.488,60
Nike Pegasus 40 Premium FQ7680-100
  • Nike
  • Pegasus 40 Premium
  • "Coconut Milk & Burnt Sunrise"
  • Rp1.618.470
Nike Pegasus 40 SE FJ1051-100
  • Nike
  • Pegasus 40 SE
  • "Pale Ivory & Rush Fuchsia"
  • Rp2.104.011
Nike Pegasus 40 FJ0686-100
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Eliud Kipchoge"
  • Rp1.553.731,20
Nike Pegasus 41 FD2723-701
  • Nike
  • Pegasus 41
  • "Volt"
  • Rp1.909.794,60
Nike Pegasus 41 FD2723-100
  • Nike
  • Pegasus 41
  • "Bright Crimson & Glacier Blue"
  • Rp1.861.240,50
Nike Pegasus 41 FD2722-701
  • Nike
  • Pegasus 41
  • "Volt"
  • Rp1.909.794,60
Nike Pegasus 41 FD2722-103
  • Nike
  • Pegasus 41
  • "White & Dusty Cactus"
  • Rp1.845.055,80
Nike Pegasus 40 Premium FB7703-100
  • Nike
  • Pegasus 40 Premium
  • "Quadruple Swoosh"
  • Rp1.052.005,50
Nike Air Zoom Pegasus 40 DX2498-001
  • Nike
  • Air Zoom Pegasus 40
  • "Black & White"
  • Rp1.586.100,60
Nike Pegasus 40 DV7480-001
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Black & White"
  • Rp1.521.361,80
Nike Pegasus Trail 5 DV3865-402
  • Nike
  • Pegasus Trail 5
  • "Sundial Daybreak"
  • Rp2.411.520,30
Nike Pegasus Trail 5 DV3865-100
  • Nike
  • Pegasus Trail 5
  • "White & Court Blue"
  • Rp2.104.011
Nike Pegasus Trail 5 DV3864-100
  • Nike
  • Pegasus Trail 5
  • "White & Court Blue"
  • Rp2.006.902,80
Nike Pegasus 40 DV3854-600
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Pearl Pink"
  • Rp2.492.443,80
Nike Pegasus 40 DV3854-104
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Sail & Black"
  • Rp1.359.514,80
Nike Pegasus 40 DV3854-101
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "White & Metallic Silver"
  • Rp1.132.929
Nike Pegasus 40 DV3854-003
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Black & Anthracite"
  • Rp1.294.776
Nike Pegasus 40 DV3854-001
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Black & White"
  • Rp1.132.929
Nike Pegasus 40 DV3853-600
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "University Red"
  • Rp1.294.776
Nike Pegasus 40 DV3853-105
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "White & Deep Royal Blue"
  • Rp1.375.699,50
Nike Pegasus 40 DV3853-006
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Platinum Tint & Green Strike"
  • Rp1.715.578,20
Nike Pegasus 40 DV3853-002
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Black & Anthracite"
  • Rp1.925.979,30
Nike Pegasus 40 DV3853-001
  • Nike
  • Pegasus 40
  • "Black & White"
  • Rp1.505.177,10
Nike Pegasus Turbo Next Nature DM3414-003
  • Nike
  • Pegasus Turbo Next Nature
  • "Black & Peach Cream"
  • Rp971.082
Nike Pegasus Turbo Next Nature DM3413-100
  • Nike
  • Pegasus Turbo Next Nature
  • "White & Iron Grey"
  • Rp1.440.438,30
Nike Pegasus Turbo Next Nature DM3413-001
  • Nike
  • Pegasus Turbo Next Nature
  • "Black & Sail"
  • Rp1.375.699,50
Nike React Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7929-500
  • Nike
  • React Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Purple Smoke & Enamel Green"
  • Rp3.139.831,80
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7929-102
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "White & Court Blue"
  • Rp2.104.011
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7929-101
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Pale Ivory & Neutral Olive"
  • Rp1.521.361,80
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7929-005
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Glacier Blue"
  • Rp2.906.913,44
Nike React Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7929-001
  • Nike
  • React Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Black & Reflect Silver"
  • Rp1.634.654,70
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7926-302
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Deep Jungle & Deep Maroon"
  • Rp1.521.361,80
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7926-008
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Black & Velvet Brown"
  • Rp2.906.913,44
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7926-007
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Phantom & Light Orewood Brown"
  • Rp2.906.913,44
Nike Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7926-004
  • Nike
  • Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Sea Glass & Total Orange"
  • Rp1.715.578,20
Nike React Pegasus Trail 4 GORE-TEX DJ7926-001
  • Nike
  • React Pegasus Trail 4 GORE-TEX
  • "Black & Reflect Silver"
  • Rp1.569.915,90
Nike Pegasus Trail 4 DJ6159-005
  • Nike
  • Pegasus Trail 4
  • "Light Smoke Grey"
  • Rp2.550.964,86
Nike React Pegasus Trail 4 DJ6159-001
  • Nike
  • React Pegasus Trail 4
  • "Black & Dark Grey"
  • Rp2.550.964,86
Nike Pegasus Trail 4 DJ6158-403
  • Nike
  • Pegasus Trail 4
  • "Thunder Blue & Vapour Green"
  • Rp2.550.964,86
Nike Pegasus Trail 4 DJ6158-008
  • Nike
  • Pegasus Trail 4
  • "Phantom"
  • Rp5.340.951
Nike React Pegasus Trail 4 DJ6158-001
  • Nike
  • React Pegasus Trail 4
  • "Black & Dark Grey"
  • Rp1.586.100,60
Nike Pegasus Trail 3 GORE-TEX DC8793-001
  • Nike
  • Pegasus Trail 3 GORE-TEX
  • "Black & Dark Smoke Grey"
  • Rp1.634.654,70
Nike Pegasus Trail 3 DA8697-004
  • Nike
  • Pegasus Trail 3
  • "Black & Green Strike"
  • Rp1.812.686,40
Nike Pegasus Trail 3 DA8697-001
  • Nike
  • Pegasus Trail 3
  • "Black & White"
  • Rp1.391.884,20
Nike Air Zoom Pegasus 38 CW7356-003
  • Nike
  • Air Zoom Pegasus 38
  • "Black & Chlorine Blue"
  • Rp1.618.470

Pegasus

Ada fakta yang tidak banyak diketahui tentang pendiri Nike, Bill Bowerman: pada akhir tahun enam puluhan, ketika Nike masih dikenal sebagai Blue Ribbon Sports, dia berperan penting dalam mempopulerkan olahraga lari di Amerika Serikat. Terinspirasi oleh pelatih lari legendaris Arthur Lydiard, Bowerman membawa era baru bagi para atlet kasual, yang semuanya membutuhkan sepasang sepatu latihan yang bagus. Pada tahun delapan puluhan, olahraga lari sedang booming, dan keinginan untuk mendapatkan sepatu lari yang andal dan terjangkau sangat tinggi. Saat itu adalah momen yang tepat untuk meluncurkan Nike Pegasus.

Dibuat di bawah kepemimpinan Mark Parker, Direktur Konsep, Desain, dan Teknik Nike pada saat itu, dengan pengawasan desain dari pencipta Air Force 1, Bruce Kilgore, Pegasus hadir dengan inovasi teknologi. Sepatu ini adalah sepatu lari Nike pertama yang dilengkapi dengan udara bertekanan. Tidak ada pelatih lain yang sebelumnya memiliki unit Air yang dibuat khusus untuk tumit. Hal ini membuatnya memiliki tumit berbentuk baji, itulah sebabnya Pegasus pada awalnya disebut Air Wedge Trainer. Terinspirasi dari teknologi Air yang baru-baru ini diperkenalkan pada Nike Air Tailwind, elemen ini dikombinasikan dengan busa EVA yang lebih baik untuk memberikan kemampuan menyerap benturan pada tumit yang belum pernah dimiliki oleh pelari sebelumnya. Selain itu, sepatu ini dibuat dengan menggunakan teknik pabrik yang telah disempurnakan untuk menghasilkan ketahanan slip dengan kualitas yang lebih tinggi sehingga menghasilkan sepatu yang lebih fleksibel dan ringan, yang sangat cocok untuk berlari. Di samping teknologi mutakhir, ada juga inovasi yang lebih tua. Sol wafel Bill Bowerman yang terkenal, misalnya, yang telah ada selama lebih dari satu dekade pada saat itu, menggunakan karet BRS 1000 untuk membentuk pola tapak. Kesederhanaan semacam ini adalah ide utama dalam produksi Pegasus dan salah satu yang membantu menjaga bobotnya tetap rendah hanya 10 ons. Jika digabungkan, elemen-elemen ini menghasilkan sepatu lari yang luar biasa.

Ketika Nike Pegasus diluncurkan pada tahun 1983, sepatu ini membangkitkan citra kuda bersayap dari mitologi Yunani yang diambil dari namanya. Nike ingin menyampaikan perasaan kebebasan bersama dengan kualitas melayang di udara yang sangat penting, serta kecepatan dan keandalan. Mereka juga ingin membuat Pegasus terjangkau dan mudah diakses - sepatu untuk semua orang. Dan terbukti, sepatu ini dengan cepat menjadi populer di kalangan pelari kasual. Para penggemar desain ini segera mulai menyebutnya sebagai The Peg. Sepatu ini juga digunakan sebagai sepatu latihan oleh pelari jarak jauh seperti Joan Benoit Samuelson, yang kemudian memakainya saat ia berkompetisi, dan akhirnya memenangkan perlombaan di edisi Pegasus berikutnya pada tahun 2008.

Seiring berjalannya waktu, Nike Pegasus perlahan-lahan berubah dan berevolusi. Varian tahun 1987 memiliki dua kali lebih banyak Air daripada model sebelumnya, dan Nike menambahkan kata 'Air' pada judulnya, untuk menyoroti kehadirannya dalam desain. Pada tahun 90-an, Air yang terlihat diperkenalkan ke lini ini, tetapi popularitasnya mulai menurun. Menjelang akhir dekade tersebut, sekelompok desainer Nike memutuskan untuk berlari bersama untuk membicarakan tentang penjualan sepatu yang terhenti. Tak lama kemudian, mereka menyadari bahwa tidak ada seorang pun dari mereka yang mengenakan Pegasus - sesuatu yang jelas-jelas tidak beres. Tim memutuskan untuk menghentikan produk ini untuk sementara waktu, namun akan memperkenalkannya kembali ketika mereka merasa dapat melakukan nilai-nilai dasar dari model ini kembali. Para penggemar Pegasus, peritel yang berapi-api, dan para pelari yang rajin sangat terpukul. Mereka ingin tahu kapan Nike akan menghadirkan kembali pelatih legendaris ini.

Ternyata mereka tidak perlu menunggu lama. Kembalinya yang besar terjadi pada tahun 2000 dengan Air Pegasus 2000. Desain yang diperbarui ini merupakan hasil karya Sean McDowell, perancang Nike Air Max Plus, Tim Slingsby, Manajer Produk Alas Kaki untuk lari, dan Pengembang Produk Emily Dennison. McDowell adalah seorang pelari yang rajin, dan Nike Pegasus telah menjadi favoritnya karena bantalannya yang seimbang. Jadi, dia membawa pelatih ini kembali ke apa yang dia yakini diinginkan oleh para pelari: fungsi pertama, estetika kedua. Hal ini menjelaskan mengapa versi tahun 2000 yang dirilis ulang meninggalkan Air yang terlihat dan membawa Pegasus kembali ke akarnya.

Unit Air, yang membentang sepanjang sepatu, dimasukkan ke dalam midsole untuk menghemat berat, dan busa Phylon ditambahkan untuk meningkatkan bantalan. Sol luar wafel retro Bowerman kembali hadir, sementara lekukan fleksibel dan area kaki tengah yang diperluas diintegrasikan ke dalam desain. Terakhir, tambahan baru berupa jala 3D yang menyerap keringat dan tali reflektif 3M semakin meningkatkan kepraktisannya.

Sejak saat itu, Pegasus terus berkembang, dirilis dalam puluhan iterasi, masing-masing dengan pembaruan dan peningkatan kecil. Selama ini, sepatu ini mempertahankan reputasinya sebagai sepatu yang pas, sebuah fakta yang diperkuat pada tahun 2004 ketika Nike merilis Pegasus yang sesuai dengan bentuk kaki wanita. Tidak lama setelah itu, pada tahun 2006, mereka juga mengeluarkan model yang dibuat khusus untuk wanita.

Keputusan seperti ini membuat Nike Pegasus menjadi favorit di kalangan pelari, tetapi keandalannya sebagai sepatu latihan juga membuatnya diadopsi oleh atlet superstar seperti pelari maraton rekor dunia, Eliud Kipchoge, dan pemenang New York City Marathon, Geoffrey Kamworor. Pada tahun 2012, mereka menambahkan teknologi Zoom Air pada Nike Air Pegasus+ 29, memberikan bantalan yang sangat nyaman sekaligus membuatnya semakin ringan, responsif, dan stabil. Kemudian, pada tahun 2014, Nike mengajak peraih medali emas Olimpiade, Mo Farah, untuk bekerja sebagai konsultan dalam mendesain Pegasus 31, sebuah langkah yang memastikan sepatu ini terus berkembang sejalan dengan komunitas lari yang menjadi tujuan pembuatannya.

Sepanjang sejarahnya yang telah berlangsung selama puluhan tahun, Nike Pegasus telah menempuh jarak yang tak terhitung jumlahnya dengan kaki ribuan pelari, mendukung mereka melewati pasang surutnya olahraga ini di sepanjang jalan. Sepatu ini telah berubah dan berevolusi, menjadi salah satu sepatu lari paling populer dan terlaris sepanjang masa. Namun demikian, etos dasar dari siluet aslinya tidak pernah dilupakan. Pegasus adalah dan akan selalu menjadi pelari untuk semua orang.

Peringkat untuk Nike Pegasus
(0)

SPORTSHOWROOM menggunakan cookie. Mengenai kebijakan cookie kami.

Lanjutkan

Pilih negara anda

Eropa

Amerika

Asia Pasifik

Afrika

Timur Tengah