SPORTSHOWROOM

    Archive

    "The Ten"

    Sepuluh ikon yang diciptakan kembali oleh seorang desainer ternama.

    The Ten
    © Nike

    Pertemuan yang menguntungkan

    Pada bulan Desember 2016, desainer legendaris dan pendiri Off-White Virgil Abloh menghadiri sebuah pertemuan di kantor pusat Nike di Beaverton, Oregon. Dia memiliki rasa hormat terhadap merek yang dibangun berdasarkan kekaguman masa kecilnya pada Michael Jordan dan Air Jordan 1. Dia bahkan telah mengirimkan sketsa desainnya yang terinspirasi dari AJ1 kepada Nike saat masih kecil, dan sekarang, di sini, di tengah-tengah operasi perusahaan, dia berdiri di tengah-tengah operasi perusahaan. Abloh bisa dimaafkan jika ia merasa kewalahan dengan situasi yang ada, tetapi jika ada satu hal yang mendefinisikan kreatif visioner ini, yaitu keyakinannya yang teguh pada bakatnya sendiri. Dia segera memulai proses artistiknya yang unik, menggunakan pisau X-Acto untuk mengiris salah satu siluet Nike yang paling terkenal, Air Force 1 Low, untuk mencetuskan ide untuk kolaborasi tersebut. Nike sangat terkesan, dan sebuah proyek baru pun dimulai - The Ten: Ikon yang direkonstruksi oleh Virgil Abloh.

    © Nike 

    Memupuk keragaman kreatif

    Kolaborasi ini melibatkan pengerjaan ulang sepuluh sepatu kets yang memiliki nilai budaya yang signifikan, sembilan dari Nike dan satu dari Converse yang dimiliki Nike. Melalui pendekatan langsung Abloh, sepatu-sepatu tersebut didekonstruksi dengan menggunakan alat sederhana, seperti pisau dan spidol, dengan berbagai elemen yang diubah, dipindahkan, dan dihilangkan untuk menampilkan fitur dan fungsi esensial dari setiap sepatu, namun dengan tetap mempertahankan tampilan intinya. Dia bekerja dengan sangat cepat, dan koleksinya secara resmi diumumkan pada bulan Agustus 2017, kurang dari satu tahun setelah pertemuan pertama. Selama beberapa bulan berikutnya, Abloh bermitra dengan Wakil Presiden Desain Alas Kaki Nike, Andy Caine, untuk mengembangkan konsep di balik koleksi tersebut. Caine mengikuti keyakinan Nike dalam memupuk keragaman kreatif saat ia bekerja sama dengan Abloh untuk membangun kolaborasi yang menghasilkan hasil yang lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya.

    Sepuluh sepatu kets ikonik; dua tema

    Dalam pengumumannya pada tanggal 21 Agustus, Nike mendeskripsikan proyek The Ten sebagai "eksplorasi kolaboratif dari 10 siluet sepatu Nike" dan memaparkan konsep desainnya. Sepatu-sepatu tersebut dibagi menjadi dua set yang terdiri dari lima set, masing-masing dengan temanya sendiri. Yang pertama disebut "REVEALING" dan mencakup versi tampilan baru dari Jordan 1, Air Max 90, Air Presto, Air VaporMax, dan Blazer Mid. Masing-masing memiliki tampilan yang direkonstruksi dengan elemen desain potongan tangan dan sumber terbuka yang menjadikannya bagian dari koleksi unik ini. Lima sneakers kedua dibuat dengan tema "GHOSTING" yang tercermin dalam penggunaan bagian atas yang tembus pandang. Fitur ini berusaha untuk membangun tema wahyu dan berfungsi untuk menggembleng set di bawah payung bahan tembus pandang, sehingga menyatukan sejarah 94 tahun dari lima sepatu yang terdiri dari: Converse Chuck Taylor, Nike Zoom Fly SP, Nike Air Force 1, Nike React Hyperdunk 2017, dan Nike Air Max 97.

    © Nike 

    Desainer yang menentukan era

    Selain mengungkap detail model yang akan digunakan dalam kolaborasi ini, Nike juga menggali sejarah Virgil Abloh dan apa yang membuatnya menciptakan The Ten. Ia berbicara tentang beragam inspirasinya, yang memadukan latar belakang pendidikan di bidang arsitektur, teknik, dan desain Bauhaus dengan ketertarikannya pada sepatu atletik, karya seni sampul album dari artis rock dan hip hop, serta grafiti. Pendekatannya yang tidak konvensional dan kecenderungannya untuk memadukan desainnya dengan komponen buatan tangan menjadi jelas pada pertemuan pertama antara Abloh dan Nike, dan AF1 yang ia ciptakan di sana menghasilkan lebih banyak versi buatan tangan, beberapa di antaranya dikenakan oleh anggota staf Off-White di pameran Design Miami pada bulan yang sama. Para pengunjung yang hadir tidak tahu bahwa mereka telah melihat salah satu koleksi sneaker paling menawan sepanjang masa.

    © Nike 

    Perputaran yang cepat

    Setelah pertemuan awal dengan Abloh, Matt Kilgore, putra dari perancang asli AF1, Bruce, membuat 12 Air Force 1 lainnya dengan gaya rekonstruksi yang dibuat oleh Abloh, yang kemudian menjadi acuan bagi The Ten. Gaya Abloh yang praktis dan etos kerja yang kuat menghasilkan salah satu kolaborasi tercepat dari sekian banyak kolaborasi Nike, yang diselesaikan hanya dalam waktu 10 bulan. Abloh menjelaskan bahwa "Sebagian besar keputusan kreatif dibuat dalam tiga jam pertama, sementara desain dan iterasi yang sebenarnya memakan waktu dua hingga tiga hari." Proses berkecepatan tinggi ini bahkan mencakup satu sesi di mana Jordan 1 diselesaikan dari awal hingga akhir. Ini semua dibantu oleh visi Abloh yang tegas dan kemampuannya untuk bekerja dalam "kondisi seperti mimpi" yang memungkinkannya untuk memvisualisasikan apa yang dia inginkan dan menciptakannya segera setelah itu.

    Menghormati karya seni

    Rasa hormat Abloh terhadap sejarah desain Nike terlihat jelas selama proses desain, karena ia menganggap sepuluh siluet yang ia kerjakan "setingkat dengan patung David atau Mona Lisa", dan menjelaskan bahwa mereka semua telah "mendobrak batasan dalam hal performa dan gaya". Namun demikian, ia tidak takut dalam melakukan dekonstruksi pada masing-masing karya tersebut. Dia bermain dengan lokasi swoosh, menambahkan percikan warna, memperlihatkan busa di lidah dan bahkan menambahkan teks di pipi dengan font Helvetica khas Off-White, seperti kata "Air" pada AM97, VaporMax, AF1, Presto dan AJ1, "Vulkanisir" pada Converse dan "Busa" pada Hyperdunk dan Vaporfly. Yang lebih lucu lagi adalah penggunaan kata "Shoelaces" pada tali sepatu dan "Zip Tie" pada ritsleting yang melekat padanya - sebuah ciri khas sepatu kets Off-White.

    © Nike 

    Menginspirasi kaum muda

    Seluruh proses ini dilakukan untuk mewujudkan mentalitas Just Do It dari merek Nike dan untuk membuat desain yang memberikan wawasan tentang proses kreatif, sesuatu yang Abloh anggap jauh lebih menarik daripada sekadar melihat produk jadi. Ia berharap karyanya dapat menginspirasi para desainer muda dengan menunjukkan kepada mereka bahwa dengan alat sederhana seperti spidol dan pisau, mereka dapat membuat sepatu mereka sendiri, sehingga dapat membantu mereka untuk mengembangkan pemahaman tentang desain.

    Model baru

    Beberapa sepatu kets yang dikerjakan Abloh bahkan belum dirilis secara resmi oleh Nike pada saat proyek ini dimulai. Ini termasuk Nike Zoom Fly SP, React Hyperdunk 2017 dan Air VaporMax. Sementara dua yang pertama memiliki pendahulu serupa yang digunakan Abloh sebagai inspirasi, seperti Nike Zoom Vaporfly Elite dari Breaking2, VaporMax adalah inovasi baru. Hal ini memberikan Abloh kesempatan untuk menciptakan sesuatu yang benar-benar unik.

    © Nike 

    Koneksi yang istimewa

    Pada akhirnya, apa yang menjadi jelas ketika kolaborasi ini berkembang adalah hubungan yang luar biasa antara merek dan Virgil Abloh, serta kekaguman keduanya terhadap satu sama lain. Hal ini dapat dilihat dari kesediaan Nike untuk memberikan kebebasan berkreasi bagi Abloh selama proyek berlangsung dan dari perkataan Abloh sendiri saat ia mengatakan bahwa ia "ingin menggarisbawahi bagaimana sistem desain dan produksi Nike begitu sempurna". Dalam pengerjaan ulang sepatu kets definitif ini, ia memiliki keinginan untuk membangun hubungan yang sama dengan menonjolkan aspek buatan tangan dari sepatu untuk mengintensifkan "elemen manusia" dan memperluas "hubungan emosional dari 10 ikon ini".

    © Nike 

    Nike Off Campus

    Dalam pengumumannya di bulan Agustus, Nike juga menulis tentang acara perilisannya yang akan diadakan di New York City dan London sepanjang bulan September. Disebut "Nike Off Campus", merek ini menggambarkannya sebagai "tujuan untuk kemajuan olahraga, desain, dan inovasi". Setiap acara melibatkan presentasi dari The Ten dan pembicaraan oleh Abloh dan Caine, serta seniman dan desainer lainnya. Abloh melihat hal ini sebagai kesempatan lain untuk menginspirasi kaum muda dan mendidik mereka tentang sejarah Nike, dengan menyatakan bahwa ia "ingin memberikan informasi yang sebenarnya kepada orang-orang, agar mereka dapat melihat dari tahun berapa sepatu-sepatu ini dibuat, dan bagaimana posisi sepatu-sepatu ini dalam sejarah merek secara keseluruhan." Keinginan untuk mengedukasi ini mungkin menjadi alasan mengapa ia mencetak setiap sepatu dengan tulisan "Off-White for Nike" di samping nama sepatu, lokasi kantor pusat Nike, dan tahun peluncuran model aslinya.

    Bersamaan dengan semua informasi ini, tanggal peluncuran untuk semua desain juga dicetak - set REVEALING akan dirilis di toko-toko Nikelab di New York, London, Milan dan Paris sepanjang bulan September, sementara koleksi lengkapnya akan tersedia di sejumlah toko tertentu di seluruh dunia mulai bulan November. Di bawah ini, gambar-gambar dari setiap desain disusun di samping salah satu gambar Virgil Abloh dan dua gambar lainnya yang menunjukkan dia sedang mengerjakan desain dengan spidol di tangan.

    © Nike 

    Peluncuran "The Ten"

    Pada saat dirilis, The Ten meraih sukses besar, terjual habis dalam waktu singkat. Mengingat reputasi Abloh yang luar biasa sebagai seorang desainer, hal ini tidak mengejutkan. Memang, diperlukan sedikit sensasi sebelum koleksi ini keluar, dengan sebagian besar pekerjaan yang dilakukan oleh Abloh sendiri dengan mengenakan sepatu ke acara-acara seperti Met Gala pada bulan Mei 2017, di mana dia menggoda desain Air Jordan 1-nya. Dia juga membagikan model awal kepada para selebriti dari berbagai kalangan, termasuk Roger Federer, Bella Hadid, Naomi Campbell, Drake, Travis Scott, dan Neymar, yang kemudian menarik perhatian lebih lanjut, terutama saat beberapa di antaranya terlihat memakainya di media sosial. Michael Jordan, yang secara pribadi mendukung Air Jordan 1 dari The Ten, memiliki sepasang sepatu ini, sementara pemain bola basket kontemporer Draymond Green mengenakan Nike React Hyperdunk 2017 dari Abloh saat ia bermain di pertandingan pembukaan musim untuk timnya, Golden State Warriors, pada bulan Oktober 2017. Versi awal dari Converse Chuck Taylor juga diberikan kepada Kim Jones, meskipun perilisannya ditunda hingga bulan Mei tahun berikutnya. Alasan penundaan ini masih menjadi misteri, tetapi Converse menyatakan bahwa mereka hanya melakukan sedikit perubahan pada desainnya sambil mencoba mempertahankan visi kreatif Abloh untuk sepatu tersebut. Apapun itu, hal ini memberikan para penggemar The Ten sesuatu yang lebih untuk dinantikan setelah sembilan sepatu lainnya keluar.

    © Nike 

    Penampilan yang mendidik

    Di halaman Instagram-nya sendiri, Abloh hanya mempublikasikan satu unggahan di antara peluncuran awal koleksi REVEALING di bulan September dan peluncuran koleksi penuh di bulan November. Muncul pada tanggal 27 Oktober, foto tersebut menunjukkan satu gambar dirinya berdiri di atas sebuah koper yang terbuka, memilah-milah sepatu Nike yang berbeda, beberapa di antaranya adalah produk dari The Ten. Tidak ada komentar, namun labelnya menunjukkan "Harvard Graduate School of Design". Faktanya, foto ini berasal dari sebuah ceramah yang berjudul "Sisipkan Judul yang Rumit di Sini", yang disampaikan oleh perancang ulung ini kepada para siswa di sekolah tersebut pada waktu itu. Di dalamnya, ia mendorong mereka untuk menemukan suara kreatif mereka sendiri, membagikan beberapa model dari The Ten untuk memberikan inspirasi dan menunjukkan kepada mereka, apa yang bisa dicapai. Dalam gambar, ia sendiri mengenakan sepasang Air Force 1 dari koleksi tersebut.

    The Ten mendunia

    Beberapa minggu kemudian, pada tanggal 14 November, bertepatan dengan perilisan seluruh koleksi di seluruh dunia, ia mengunggah dua foto. Salah satunya menunjukkan seorang pria yang memegang gambar besar Abloh di tempat kerja dengan sekelompok model Nike setengah jadi di atas meja di depannya. Dia sedang menulis di salah satu sepatu, sehingga menunjukkan pendekatan desain langsungnya. Gambar kedua adalah foto close up yang menunjukkan keterangan yang telah digambar di atas kepalanya. Tulisan itu berbunyi "Dover Street Market". Ini merujuk pada toko mode multi-label yang menjual beberapa merek yang paling dicari, seperti Comme des Garcons. Ini adalah sebuah teaser karena tidak ada teks yang tertulis, tetapi mereka yang tahu pasti menyadari bahwa ini adalah salah satu tempat di mana sepatu tersebut dapat dibeli, dengan label yang menunjukkan bahwa itu adalah toko di Singapura. Sebenarnya ada undian yang diadakan di situs web toko untuk orang-orang yang ingin mendapatkan model dari koleksi tersebut. Faktanya, sebagian besar sepatu dirilis melalui undian, dengan hanya beberapa orang terpilih yang dapat membeli sepasang sepatu dan yang lainnya berharap untuk mendapatkan sepatu yang dirilis secara online.

    © Nike 

    Air Jordan 1 yang luar biasa

    Setelah itu, koleksi ini langsung berdampak besar, karena Air Jordan 1 karya Abloh memenangkan Sepatu Terbaik Tahun Ini di Footwear News Achievement Awards 2017. Model AJ1 mungkin adalah yang paling diinginkan dari The Ten, dengan Caine memuji Abloh atas kedalaman yang dia bawa ke sepatu itu dan menggambarkannya sebagai sesuatu yang "benar-benar baru namun sangat familiar". Popularitas ini juga terlihat dari harga yang dibanderol untuk sepatu ini di situs-situs jual-beli. Sementara sebagian besar model dijual dengan harga lebih dari £1.000 per pasang, Jordan menghasilkan beberapa ribu dan telah dijual secara online dengan harga lebih dari sepuluh kali lipat dari harga aslinya. Namun hal ini mungkin tidak akan pernah terjadi jika bukan karena perubahan desain di menit-menit terakhir.

    Abloh awalnya ingin menyatukan kesepuluh sepatu tersebut melalui warna putih sebagai penghubung dengan label Off-White miliknya. Namun, hanya beberapa hari sebelum proses produksi dimulai, Abloh melihat seseorang yang mengenakan sepatu kets yang mirip dengan AJ1-nya. Satu-satunya masalah adalah dia tidak dapat memastikan apakah sepatu itu Dunks atau AJ1. Dalam sekejap, dia menyadari bahwa hal yang paling ikonik dari sepasang sepatu seringkali adalah warna, yang terutama berlaku untuk Air Jordan 1 pertama, yang desain hitam dan merahnya menghebohkan dunia pada tahun 80-an. Dia meminta Caine untuk menambahkan warna merah dan hitam pada desain tersebut, sebuah perubahan yang dapat diakomodasi oleh Nike. Belakangan, Abloh mengatakan bahwa dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika ide aslinya tetap dijalankan, karena dia yakin sepatu itu akan "meleset dari sasaran".

    Untungnya, kita tidak akan pernah tahu, dan lebih dari lima tahun setelah pertama kali dirilis, Sotheby's mendaftarkan sepasang sepatu seharga $14.000 di situs webnya. Mengingat bahwa lelang pada April 2022 untuk seluruh koleksi diperkirakan mencapai $30-40.000, ini adalah pencapaian yang luar biasa untuk satu model. Lelang Sotheby's di mana kesepuluh sepatu terjual berjudul "Koleksi Modern", dan membanggakan bahwa set tersebut mungkin satu-satunya yang lengkap yang tersedia. Faktanya, mengingat betapa sulitnya untuk mendapatkan satu pasang sepatu saat dirilis, hampir tidak dapat dipercaya bahwa kesepuluh sepatu tersebut dijual bersamaan. Yang lebih mengejutkan lagi adalah fakta bahwa semua itu tidak terpakai dan masih dalam kotak aslinya.

    © Nike 

    Menuangkan pena ke atas kertas

    Menyusul kesuksesan kolaborasi pertama mereka, Nike dan Virgil Abloh terus bekerja sama, menghasilkan model-model baru yang terinspirasi dari The Ten serta banyak persembahan Nike x Off-White lainnya. Warisan dari koleksi yang mengawali semuanya tidak pernah hilang. Bertahun-tahun setelah dirilis, koleksi ini masih sangat penting secara budaya sehingga Abloh memutuskan untuk menulis sebuah buku tentangnya. Dia menggoda perilisan buku tersebut di halaman Instagram-nya pada 11 Januari 2021, melalui gambar volume bersampul hijau di dalam kotak dengan nama penerbit, Taschen, di atasnya. Komentar tersebut menggambarkan buku tersebut sebagai "dokumenter tercetak dari proyek @Off___White @Nike", yang menyatakan bahwa buku ini memberikan wawasan tentang produksi yang sudah dibuat serta menawarkan "jendela ke semua yang akan datang". Sang desainer juga menjelaskan bahwa sebagian besar gambar tidak tersedia di tempat lain, sehingga memberikan kesan eksklusivitas pada buku ini, sebelum melanjutkan dengan menunjukkan dukungannya terhadap toko buku lokal dan indie, yang ia gambarkan sebagai "vital" dan "pusat komunitas dan budaya". Sebagai hasilnya, ia mengatakan bahwa Nike dan tim di firma arsitektur dan lembaga pemikir, Architecture, yang didirikan oleh Abloh dan membantu menerbitkan buku tersebut, akan menyediakan salinan gratis bagi toko buku tertentu. Toko-toko ini, yang tercantum di bawah komentarnya, akan menjadi satu-satunya tempat para penggemar serial ini dapat membeli buku tersebut dari tanggal 12 Januari hingga perilisannya secara global pada tanggal 22 Januari.

    Unggahan lainnya menyusul beberapa bulan kemudian, pada tanggal 23 April 2021. Kali ini, postingan tersebut menampilkan tiga gambar - satu buku, satu lagi sepatu dari koleksi, dan sepertiga dari beberapa eksemplar buku yang dibuka untuk menunjukkan apa yang ada di dalamnya. Komentar tersebut menjelaskan bahwa buku tersebut berisi tentang logika dan "proses yang belum pernah dilihat sebelumnya" dari kolaborasi tersebut. Buku ini telah mendapatkan lebih dari 65.000 like hingga hari ini, menunjukkan popularitas The Ten bahkan setelah bertahun-tahun setelah dirilis.

    ©  Virgil Abloh 

    Mendokumentasikan proses desain yang unik

    Buku tersebut berjudul "Icons" dan memiliki tulisan "Something's Off" yang tercetak di sampul depan bersama dengan swoosh Nike tipis dan kutipan dari Abloh: "Semua yang saya lakukan adalah untuk diri saya yang berusia 17 tahun." Hal ini menunjukkan keinginannya untuk membantu dan menginspirasi para desainer muda yang, seperti dirinya, membutuhkan bantuan dan inspirasi untuk mengembangkan bakat mereka. Icons adalah bagian besar dari hal ini karena, menurut situs web Taschen, situs web ini menjelaskan secara rinci tentang "kecerdikan teknik" dari proyek ini dan "proses desain investigasi" Abloh. 

    Menampilkan penjilidan Swiss dengan tulang belakang terbuka untuk meniru filosofi The Ten yang terbuka, buku ini juga menjelaskan bagaimana ia menggunakan "huruf, label ironis, kolase, dan teknik memahat" untuk menghidupkan kembali kesepuluh desain tersebut sekaligus memberikan makna baru. Buku ini dibagi menjadi dua bagian, katalog dan kotak peralatan konseptual, di mana gambar-gambar yang intim, seperti prototipe dari koleksi dan pesan teks asli yang dikirim di antara para desainer, dibagikan bersama dengan pandangan yang lebih luas tentang sepatu kets dan budaya sepatu kets. Selain teks dari Virgil sendiri, buku ini juga menggabungkan beberapa bagian dari Nicholas Schonberger dari Nike dan penulis tamu lainnya, sementara kolaborator Nike lainnya, Hiroshi Fujiwara, membuat kata pengantar.

    © Nike 

    Warisan yang abadi

    Dalam diri Virgil Abloh, Nike telah menemukan seorang desainer dengan kombinasi atribut yang sempurna: bakat mentah, visi yang memukau, sifat yang tidak kenal takut, dan semangat kreatif yang kuat. Kualitas-kualitas ini memungkinkannya untuk mendefinisikan ulang aturan mode dan desain saat ia mewujudkan sebuah proyek yang mewakili, dalam kata-katanya, "demokrasi tentang bagaimana desain menjelajahi dunia". Usahanya memuncak pada sepuluh sepatu yang memiliki dampak abadi pada budaya sneaker dan terus memengaruhi desainer muda hingga hari ini. Nike bisa saja bersikap defensif terhadap desainnya dan membatasi karya Abloh, tetapi merek ini sangat terpikat dengannya sehingga ia diberi kebebasan untuk "menemukan ruang baru" melalui kemitraan ini. Semua ini menjadikan The Ten sebagai rangkaian sepatu kets ikonik yang komprehensif dan salah satu kolaborasi paling hebat yang pernah ada. Abloh pernah berkata, "Anda tidak bisa membuat sebuah ikon. Budaya akan mengembalikannya kepada Anda." Dia mungkin tidak bermaksud untuk membuat ikon, tetapi budaya tentu saja mengembalikan banyak ikon kepadanya, memastikan bahwa proyek The Ten bertahan sebagai penghormatan terhadap warisan abadi dari perancang hebat ini.

    Baca lebih lanjut

    SPORTSHOWROOM menggunakan cookie. Mengenai kebijakan cookie kami.

    Lanjutkan

    Pilih negara anda

    Eropa

    Amerika

    Asia Pasifik

    Afrika

    Timur Tengah