SPORTSHOWROOM

    Archive

    Air

    Teknologi bantalan yang mengubah semuanya.

    Nike Air
    © Nike

    Pertemuan yang tak terduga

    Sepanjang sejarahnya, Nike telah berkolaborasi dengan berbagai macam orang. Mulai dari arsitek hingga atlet telah bekerja sama dengan para desainer berbakat merek ini, tetapi tidak ada yang bisa memprediksi bahwa seorang mantan insinyur dirgantara NASA suatu hari nanti akan masuk ke kantor salah satu pendiri Nike, Phil Knight. Pertemuan mereka mengubah arah sejarah perusahaan; pertemuan mereka adalah awal dari Nike Air. 

    Pada saat Marion Frank Rudy tiba di Nike pada tahun 1977, dia telah ditolak oleh 23 perusahaan lain. Idenya dibangun di atas proses yang disebut "blow rubber moulding", yang digunakan untuk membuat ruang berongga pada sepatu atletik yang kemudian dapat diisi dengan bahan penyerap goncangan. Terinspirasi dari ban mobil yang diisi udara dan bantalan lembut pada kaki kucing, konsep Rudy melibatkan penempatan karung poliuretan kecil yang dipompa penuh dengan gas bertekanan ke dalam sol sepatu untuk memberikan jenis dukungan yang serupa. Ini akan bertindak sebagai solusi bantalan jangka panjang yang tidak akan melempem seiring berjalannya waktu seperti halnya bantalan busa pada zaman itu.

    © Nike

    Sebuah usaha yang berani

    Ini adalah ide radikal yang membutuhkan proses manufaktur yang sama sekali berbeda - yang mana banyak perusahaan enggan melakukannya. Bagaimanapun juga, ini merupakan langkah yang berani namun berisiko untuk berinvestasi dalam metode produksi baru jika produknya gagal atau terbukti tidak populer. Rudy bukanlah seorang perancang sepatu, sehingga ia tidak dapat membuat prototipe yang menarik. Dibutuhkan seseorang yang berpikiran maju seperti Phil Knight untuk melihat lebih jauh dari sekadar mock-up yang kurang baik dan potensi yang terkandung di dalamnya. Dia mencobanya untuk uji coba dan yakin bahwa Rudy melakukan sesuatu, setuju untuk bekerja sama dengannya untuk membuat sepatu yang benar-benar akan memamerkan kredensial bantalannya. Sembilan bulan kemudian, Nike siap untuk memperkenalkan sepatu dengan bantalan udara pertamanya kepada dunia.

    © Nike
    © Nike

    Sepatu Air pertama

    Sepatu kets yang menerima penghargaan ini adalah Nike Air Tailwind. Pembuatannya dilakukan di sebuah fasilitas di Exeter, New Hampshire, yang memiliki akses yang sangat terbatas, sehingga menimbulkan spekulasi tentang apa yang dilakukan Nike di sana. Setelah selesai, semua teori itu terbantahkan pada maraton Honolulu 1978. Sebanyak 250 pasang terjual kepada para pelari yang menghadiri acara tersebut dan, terlepas dari fakta bahwa bagian atas sepatu cenderung terlepas dari solnya, sepatu ini sukses besar - sedemikian rupa sehingga beberapa pemakainya merasa puas dengan merekatkannya kembali agar dapat terus menggunakannya. Kekaguman ini merupakan hasil dari kemampuan kinerja Tailwind. Sepatu ini berisi kantung udara yang panjang dengan tabung yang saling berhubungan yang melingkari tumit dan memanjang dari bagian tengah kaki hingga ujung kaki. Fitur baru ini hanya setebal satu sentimeter dan beratnya hanya beberapa gram, membuat sepatu ini sangat ringan sekaligus memberikan jenis bantalan baru yang belum pernah dirasakan oleh pelari sebelumnya. Pengujian kemudian membuktikan bahwa iterasi pertama Nike Air ini memberikan pengembalian energi sebesar 3% kepada pemakainya karena aksi kenyal airbag memantul sedikit di setiap langkah, sehingga memberikan manfaat yang signifikan bagi para atlet yang kompetitif. Satu tahun setelah maraton, Nike telah memperbaiki masalah yang ditemukan di sana dan siap untuk mengeluarkan Tailwind untuk rilis penuh. Dengan demikian, Nike Air pun dikirim ke seluruh dunia.

    © Nike

    Jenis dukungan yang baru

    Untuk membantu menjual teknologi terobosannya, Nike memasarkan Tailwind sebagai sepatu yang akan meningkatkan kemampuan pemakainya untuk berlari jarak jauh, membantu mereka mempertahankan stamina tingkat tinggi dan mengurangi kelelahan pada kaki. Hal ini merupakan inti dari alasan mengapa Nike Air menjadi sangat dihargai. Rata-rata pelari maraton menyentuh tanah lebih dari 25.000 kali selama perlombaan. Setiap langkah menghantam tubuh dengan lebih dari tiga kali lipat berat badannya. Efek ini bahkan lebih terasa selama pertandingan bola basket, ketika para pemain mengalami benturan empat atau lima kali berat badan mereka. Nike Air secara signifikan mengurangi kekuatan ini, mengurangi stres pada otot dan bagian tubuh lainnya. Ini juga jauh lebih ringan daripada busa, yang memampatkan dalam jarak jauh, kehilangan kemampuan bantalannya. Udara tidak mengalami masalah ini, sehingga jauh lebih tahan lama. Bahkan, jika Anda memompa kantong udara berukuran 25 sentimeter persegi hingga 10psi, ini akan mampu mengangkat 455kg. Tidak heran jika ini digunakan oleh layanan darurat, industri olahraga motor dan, tentu saja, para insinyur kedirgantaraan. Tidak seperti di bidang-bidang tersebut, kantung udara Nike diisi dengan molekul udara terbesar sehingga tidak ada gas yang merembes keluar melalui kantung poliuretan, memberikan daya tahan yang sangat baik. Kantung ini juga dapat dibentuk ke dalam berbagai bentuk dan ukuran dan ditempatkan di bawah bagian kaki yang berbeda agar sesuai dengan berbagai olahraga dan aktivitas.

    © Nike

    Kemenangan awal

    Dengan daftar manfaat yang begitu meyakinkan, tidak lama kemudian orang-orang mulai menyadari kekuatan Nike Air. Pelari Inggris Steve Ovett meraih medali emas di Olimpiade Moskow 1980 saat mengenakan sepasang Tailwinds, sebelum penggantinya, Mariah, dikenakan oleh Alberto Salazar pada tahun 1982 saat ia memenangkan maraton New York.

    © Nike

    Teknologi yang dahsyat dan serbaguna

    Selama bertahun-tahun, Nike Air telah membuktikan kredibilitasnya dalam olahraga selain lari. Pada tahun 1982, kantung udara merek ini masuk ke dalam sepatu basket untuk pertama kalinya saat digunakan pada Nike Air Force 1. Ini merupakan tugas yang sulit untuk menghasilkan sesuatu yang dapat menahan kerasnya permainan bola basket, tetapi Bruce Kilgore menemukan caranya, memastikan bahwa salah satu sepatu Nike paling populer sepanjang masa akan selamanya mengandung teknologi Air. Beberapa tahun kemudian, sepatu basket lainnya mendapatkan perlakuan Nike Air saat Direktur Kreatif Peter C. Moore memasang komponen Air pada sol Air Jordan 1 tahun 1985. Hal ini memulai tren jangka panjang lainnya karena lini sepatu ikonik ini terus menggabungkan berbagai jenis teknologi Air dengan setiap model baru.

    © Nike
    © Nike

    Bekerja dengan para legenda

    Pada tahun 1987, salah satu desainer legendaris lainnya menciptakan sepatu dengan Air di dalamnya. Kali ini adalah Tinker Hatfield. Dia ingin membuat sepatu olahraga serbaguna untuk tren baru klub kesehatan di mana orang-orang akan mengambil bagian dalam berbagai kegiatan yang membutuhkan berbagai jenis alas kaki. Air memungkinkannya untuk mengurangi bahan dan membuat sepatu yang ringan yang juga dapat memberikan dukungan untuk berbagai latihan. Disebut Nike Air Trainer, sepatu ini dipakai oleh John McEnroe saat ia bertanding di kompetisi tenis. Hatfield terus membangun Nike Air ke dalam desainnya di tahun 90-an, meluncurkan Air Huarache yang tampak eksentrik sebagai sepatu lari yang nyaman dan suportif pada tahun 1991. Didukung oleh orang-orang seperti Michael Johnson, sepatu ini merupakan sepatu yang sangat populer yang menunjukkan keserbagunaan teknologi Air yang berkelanjutan.

    © Nike

    Inovasi yang menentukan era

    Tidaklah berlebihan jika dikatakan bahwa Nike Air telah mengubah dunia sepatu kets. Inovasi inovatif ini telah mendefinisikan Nike sebagai sebuah merek sejak akhir tahun 70-an dan masih menjadi teknologi sepatu yang sangat populer dan banyak digunakan hingga saat ini. Selama bertahun-tahun, ini telah menjadi fondasi dari bentuk sol Air yang lebih baru dan lebih canggih dan telah membantu banyak olahragawan untuk mencapai prestasi yang luar biasa. Faktanya, tanpa Nike Air, koleksi Air Max dan Zoom Air yang definitif dari merek ini tidak akan pernah ada. Tidak ada cukup banyak hal yang dapat dikatakan tentang teknologi luar biasa ini.

    Baca lebih lanjut

    SPORTSHOWROOM menggunakan cookie. Mengenai kebijakan cookie kami.

    Lanjutkan

    Pilih negara anda

    Eropa

    Amerika

    Asia Pasifik

    Afrika

    Timur Tengah